Mus’ab bin Umair

Sebelum Memeluk Islam

Nama shabat yang pertama dipilih sebagai Duta bagi Baginda SAW adalah Mus’ab bin ‘Umair. Dia adalah seorang yang sangat terkenal dikalangan bangsawan Arab ketika itu. Tidak ada mata yang memandangnya melainkan diikuti dengan pelbagai pujian dan takjuban. Bentuk tubuh yang tegap sentiasa dibaluti pakaian yang terkini dari Parsi maupun Rome, wajah yang menawan dihiasi dengan pelbagai aksesoris bangsawan seperti cincin, rantai dan sebagainya, tidak ketinggalan wangian ‘atar yang menarik perhatian membuatkan Mus’ab menjadi “Top Star Model” yang sangat dibanggakan.

Menjadi harapan kelompok-kelompok remaja untuk dapat menghabiskan masa bersama Mus’ab. Suatu hari datanglah sekelompok pemuda yang mengajak Mus’ab untuk bersama mereka pergi berburu namun ajakan itu ditolak Mus’ab, kemudian datang pula kelompok yang lain mengajaknya untuk pergi berseronok meneguk arak namun pelawaan itu juga ditolaknya. Maka berjalanlah Mus’ab seorang diri menuju Ka’bah. Disana telah berkumpul pembesar-pembesar Quraisy yang sedang membahaskan tentang seseorang yang sangat mereka benci, dengan sangat beremosi diikuti pula dengan bisikan syaitan menyebabkan perbahas mereka menjadi sangat serius dan masing-masing mengangkat suara sehingga perbahasan mereka sangat jelas didengari oleh Mus’ab.

Mus’ab Bin Umair Memeluk Islam

Setelah mendengar perbahasan mereka tentang Muhammad SAW maka pergilah Mus’ab ke Baitil Arqom untuk mendengar sendiri dari Baginda SAW. Mendengar ucapan Baginda SAW telah membuka hati Mus’ab dan tanpa keraguan dia mengumumkan keislamannya.

Mus’ab berusaha menyembunyikan tentang keislamannya kerana tidak sanggup untuk menyakiti ibunya (Khunas binti Malik) yang tercinta, namun ditanah arab ketika itu, tidak ada rahsia yang dapat ditutupi kerana mata dan telinga kaum Quraisy berada dimana-mana.

Kehadiran Mus’ab ke baitil arqam telah dilihat oleh ‘Utsman Bin Talhah. Setelah dia (’Utsman) melihat buat kali yang kedua dimana Mus’ab solat bersama kaum muslimin lainnya, maka tersebarlah berita keislamannya tersebar dikalangan kaum Arab. Cemohan dan cacian telah menggantikan pujian yang dulu mereka ucapkan kepada Mus’ab. Seperti yang dijangka, hubung ibu dan anak itu pun mulai putus dan berakhir dengan perpisahan yang sangat mengharukan diiringi tangisan keduanya, namun sebelum Mus’ab meninggalkan ibunya dia sempat berpesan agar ibunya mahu memeluk islam.

Mulai detik itu berubahlah keadaan Mus’ab yang dahulunya hidup dalam kemewahan menjadi seorang yang miskin. Maka berhijrahlah Mus’ab ke Habasyah.

Menjadi Duta Pertama Rasulullah SAW

Rasulullah SAW memilih Mus’ab Alkhair (panggilan Mus’ab Bin Umair) untuk menjadi Duta Baginda ke Yasrib (Madinah) untuk mengajarkan Islam kepada kaum Anshar yang membaiat baginda SAW di ‘Aqobah dan mengajak penduduk madinah memeluk islam serta mempersiapkan Madinah untuk Baginda SAW berhijarah.

Mus’ab yang rupawan dan sopan, tabah dan cekal, sabar dan bijak membuatkannya menjadi orang yang paling layak melaksanakan tugas yang sangat berat ini. Mus’ab melaksanakan tugasnya dengan tekun dan istiqomah sehingga tersebarlah risalah ke seluruh penjuru Madinah.

Ada yang mengatakan bahwa tidak ada satu pun rumah di Madinah melainkan salah satu ahli keluarganya telah memeluk Islam di tangan Mus’ab Alkhoir.

Suatu hari ketika Mus’ab sedang menyampaikan dakwah kepada penduduk madinah datanglah Usai Bin Hudhoir pemimpin Bani Abdulashhal dengan kemarahan yang memuncak. Dia dengan suara yang tinggi mencaci dan memaki Mus’ab dan membantah dakwah Mus’ab. Mus’ab ketika itu, hanya diam dan mendengarkan kata-kata Usaid tanpa membantah, maka Usaid pun berdiri dihadapannya dan berkata “Mengapa kamu berdua datang ke kampung kami dan memperbodohi penduduk yang lemah?… Tinggalkanlah tempat ini jikalau kamu berdua tidak mau mati…” (Mus’ab ditemani oleh As’ad Bin Zurarah) lalu jawablah Mus’ab dengan tenang dan sangat berwibawa “Mengapa tidak kamu duduk sebentar dan dengar apa yang ingin kami katakan… seandainya kamu menerimanya maka ambillah… dan seandainya kamu membencinya maka akan kami cukupkan (berhentikan)…”

Usaid Bin Hudhoir bukanlah orang yang bodah, dia menyedari bahwa Mus’ab bukan memaksa tetapi hanya ingin dia mendengar kata-katanya dan seandainya dia setuju maka dia boleh menerimanya dan jika tidak Mus’ab akan meninggalkannya. Maka Usaid pun menjawab “katakanlah…”

Mus’ab mulai membaca ayat Al-Quran dan kemudian mentafsirkannya, belum terlalu lama, Usaid menghamparkan alas dan duduk dengan tenang mendengarkan setiap kalimat yang di ucap oleh Mus’ab. Belum sempat Mus’ab menyelesaikan ucapannya Usaid berkata “Betapa baik dan benar perkataan ini… apa yang harus dilakukan kalau ingin memeluk agama ini..?” Maka Mus’ab pun menjawab “Sucikan badan dan pakaian lalu mengucaplah kalimah syahadah..”

Serta-merta Usaid menghilangkan diri dan kembali dengan rambut yang masih basah lalu mengumumkan keIslamannya. Tersebarlah kabar dan datang setelah itu Sa’ad Bin Mu’adz dan Sa’ad Bin ‘Ubadah untuk memeluk Islam. Lalu penduduk Madinah saling berpandangan dan berkata “Usaid bin Hudhoir, Sa’ad Bin Muadz dan Sa’ad bin Ubadah telah memeluk Islam. Jadi apa yang nak kita tunggu lagi?”

Peristiwa Perang Uhud

Sebelum bermula peperang Uhud Rasulullah berada di tengah-tengah barisan umat Islam memerhatikan wajah-wajah para shabat dan kemudian Baginda SAW memanggil Mus’ab Al-Khoir untuk membawa Bendera Islam.

Ketika Umat Islam hampir meraih kemenangan, pemanah yang berada diatas bukit turun untuk merebut harta rampasan yang menyebabkan serangan balas oleh tentera berkuda yang berakhir dengan pertempuran dahsyat.

Mus’ab menyedari bahaya yang datang, serta-merta dia berpikir pantas bagaimana untuk melindungi Rasulullah SAW. Bendera ditangan membantu mengalihkan perhatian Tentera Kafir Quraisy dari Rasulullah SAW maka bertarunglah Mus’ab dengan satu tangan memegang bendera dan satunya lagi memegang pedang. Kemudian datanglah Qumaiah menunggang kuda lalu memotong tangan kanan Mus’ab dan bendera berpindah ke tangan kirinya sambil berkata “Wama Muhammadun illa rasulun qod kholat min qoblihir rusul”. Lalu tangan kirinya pula dipotong dan dia memeluk bendera dengan bahagian tangan yang tertinggal sambil mengucapkan ayat yang sama. Mus’ab akhirnya menyaksikan kebenaran (syahid) ketika tombak melayang menusuk badannya dan jatuhlah Bendera Islam.



Khabbab Bin Aratt berkata : “Kami berhijrah bersama Rasulullah SAW di jalan Allah SWT, kami ingin melihat wajah Allah (keredhoanNya) maka adalah balasan yang kami terima dari Allah SWT, ada diantara kami yang mendahului kami, dia tidak merasakan ganjaran dunia walaupun sedikit, diantara mereka adalah “Mus’ab Bin Umair”, syahid di peperangan uhud dan dia tidak memiliki apa pun untuk menkafani dirinya kecuali sehelai kain yang jika ditutup bahagian atasnya maka terbukalah bahagian bawahnya, dan demikian sebaliknya maka bersabdalah Rasulullah SAW “ Tutupilah bahagian kepalanya dan tutupilah bagaian bawah dengan daun ‘Izkhir’”

Rasulullah SAW kemudian membaca”Minal mu’minina rijalun shodaqu ma ‘ahadullahi ‘alaihi.” Maksudnya {Diantara orang-orang mu’min itu sebahagian yang

Pengajaran :

1. Keimanan dan ketaqwaan yang ikhlas kepada Allah SWT adalah ni’mat yang tidak sebanding dengan dengan harta duniawi.
2. Usia muda janganlah menghanyutkan kita dari tujuan utama hidup ini.

Referensi :

1. Artikel, Dr Toha Husen.
2. Rijalun Haula Rasul, Khalid Muhammad Khalid, penerbit Al-Muqattam Kaherah.

Semoga kisah ini mengingatkan kita yang masih berdarah muda, agar mampu menjalankan tangunggjawab kita sebagai seorang muslim terhadap agama. Mus’ab sebagai contoh remaja yang memilih kesengsaraan zahir yang sekejap dan kenikmatan batin yang kekal selamanya. Apalah artinya dunia kalau nak dibandingkaan dengan akhirat kelak.

Wallahu a’ala a’alam bishowab…

Kaherah, 17 July 2006

sumber: http://www.iluvislam.com/v1/forum/viewthread.php?forum_id=132&thread_id=22382